Silly

NGAJARIN ANAK jadi PRIBADI yang MENYENANGKAN

In Faith, Family on March 14, 2008 at 12:55 pm

PS : Posting ini tidak bertujuan untuk meng-counter komentar2 orang sebelumnya yang menganggap saya terlalu spoiler Infotainment… (biarin lah, emang saya gitu kok, dan saya juga tidak bisa menghina dengan cerdas,.. ya diterima dgn riang hati dan sukaciata ajah, suer… makasih yach πŸ™‚ ) Tapi ini gara2 percakapan saya dengan mbak2 marketing buku dari penerbit “Pustaka Lebah” (kalo gak salah), yang akhirnya membawa saya pada pemikiran ini.

Bahwa… buku adalah investasi masa depan yang sangat dibutuhkan anak kita, tentu dengan bantuan dan bimbingan kita, karena tanpa bantuan kita, buku tersebut hanya akan berakhir di rak buku tanpa pernah disentuh.

Intinya nich, kalo saya pengen ngajarin anak saya jadi gadis kecil yang pnuya KEPRIBADIAN yang nyenengin dan selalu happy… saya tidak bisa hanya sekedar menyuruh dia baca seperti yang ada dibuku… atau nyuruh dia untuk selalu tersenyum misalnya…

Cara yang terbaik adalah dengan menjadi ROLE MODEL. kadang kita nyuruh anak selalu, “senyum manis dong sayang”… tapi tampang kita selalu cemberut…. Dan ketika ucapan & perbuatan kita berbeda… Si anak akan lebih mengcopy APA YANG KITA LAKUKAN.

Saya SERING berkaca pada putri kecil saya, yang baru 3 thn tapi kelakuannya dah kayak anak dewasa :-). Sometimes… saya melihat bayangan diri saya pada gadis kecil ini. Saya jadi senang ketika dia menunjukkan sikap manis, baik, sayang dan perhatian pada orang lain.

TAPIIII.. ketika dia mulai frustasi,… lebih mudah marah dan mengamuk yang gak jelas, misalnya susunya kurang panas dsb,… saya lalu introspeksi diri dan menegur diri saya sendiri,

“Hmmm, saya pasti sudah berbuat sesuatu yang buruk, karena apa yang dia perbuat sekarang pasti adalah CERMIN diri saya”.

So… Ketika saya sampai pada titik ini… saya lalu mencoba untuk memikirkan apa sich kira2 yang saya pengen anak saya pelajari dalam hidupnya???… Apa jadi orang konyol dan stupid seperti saya???…. atau jadi orang cerdas seperti layaknya cewek-cewek dimasanya nanti (masih lama sich… tapi akan JADI APA dia nantinya kan tergantung dari apa yang saya ajarkan “hari” ini).

Setelah merenung cukup lama… saya lalu menemukan beberapa hal yg SANGAT INGIN saya ajarkan pada anak saya… mungkin ini tidak cukup baik buat anda… tapi at least ini yg ada dalam benak saya dan suami,

Bahwa, saya pengen anak saya belajar punya…

    1. FAITH (selalu cari Tuhan setiap kali menemukan masalah dalam hidupnya, dan menyerahkan kendali diri sepenuhnya pada yang empunya hidup ini).
    2. LEAVE THE JUDGING TO GOD (gak kayak emaknya :-), pokoknya belajar untuk melihat bahwa kesalahan oranglain, satu saat mungkin saja akan menjadi kesalahan kita juga)
    3. CINTA, karna cinta memberikan energi yang luar biasa (halah πŸ™‚ )
    4. PERHATIAN PADA SESAMA.
    5. SABAR (baik terhadap orang lain maupun terhadap dirinya sendiri)
    6. GAK CEPET MARAH (ketika menghadapi masalah, saya ingin dia belajar melihat permasalahan melalui AKAR masalahnya, supaya ketika terjadi lagi dlm hidupnya kelak, dia sudah bisa memecahkannya dengan mudah… (duh, muluk2 banget gak sich gue???) ).
    7. SELALU MENGUCAP SYUKUR (dengan belajar menghitung berkat, baik sedikit maupun banyak)
    8. MENGHARGAI OTORITAS oranglain (namun tetap jadi LEADER bagi dirinya sendiri)
    9. BELAJAR JADI PEMIKIR YANG SMART (melalui pengalamannya dalam hidup, dan menggabungkannya dengan ide2 yang lain, untuk menemukan solusi2 baru dalam hidupnya)
    10. PRESPEKTIVE (dapat melihat sesuatu dari sisi yang berbeda sehingga dia bisa menyadari bahwa TERKADANG, apa yang terlihat buruk, ada kalanya tidak seburuk yang terlihat… πŸ™‚ )
    11. PUNYA SIFAT SOSIAL YANG TINGGI (baik dalam hal materi maupun spirit)
    12. MENCINTAI OLAH TUBUH SUPAYA SEHAT SELAMANYA (biar gak sakit2an kayak opa omanya)
    13. NIKMATI HIDUP (work hard, play smart (bukan play HARD loh, beda banget), pokoknya BALANCE πŸ™‚ ).
    14. MAKAN SEHAT… (eat healthy lah pokoknya… hikhikhik, list ini kami berdua buat dalam bahasa inggris, tapi daripada dihujat kayak cinta laura, saya tulis dalam bahasa Indonesia ajah… (itu aja masih dodol, gimana bahasa orang… πŸ˜‰ )
    15. SELALU MENDAHULUKAN KELUARGA.
    16. SELALU RINDU RUMAH (jadi anak rumahan)
    17. SELALU MAU BELAJAR (apa ajah)
    18. RAMAH PADA LINGKUNGAN (mulai dari hal2 simpel seperti menyayangi tanaman (menyalurkan energy cinta pada tanaman kesayangan itu terapi loh (halah, gue kok ngomongnya jadi kayak bokap gini, hehehe), tidak buang sampah sembarangan dsb)
    19. BERSAHABAT DENGAN KEGAGALAN (bahwa gagal itu hanya merupakan bagian dari KEBERHASILAN yang tertunda)
    20. SELALU TERSENYUM (asal jangan sampe kering gigi πŸ˜€ )
    21. KETIKA SEDANG DALAM PERGUMULAN, tidak SUNGKAN untuk CRY FOR HELP. (biar bagaimanapun, kita tetap butuh oranglain!!!)
    22. WAKTU adalah HADIAH YG paling berharga buat oranglain (selalu sediakan waktu untuk sahabat/teman yang butuh didengar/banci curhat, hehehe… kalo ini gapapa dech nurun dari emaknya).
    23. BE POSITIF (selalu melihat sisi POSITIF dari oranglain (susah nich bokkk) dan lingkungan sekitarnya).
    24. BE HONEST (selalu JUJUR even ketika berada dalam posisi sulit dan terjepit).
    25. MEMILIH BAHAGIA (hidup itu pilihan… dan saya berharap, ketika dia memilih bahagia… dia akan berjuang untuk mendapatkan bahagia itu)

      Huaaaahhhhh… Terlalu muluk mungkin yach… Tapi saya hanya berfikir,… LIST ini saya buat sebagai Checklist PENGINGAT bagi saya kelak bahwa mungkin ada hal2 yang masih tertinggal yang belum saya tanamkan pada anak saya (Secara diri ini ratu pelupa dan suka ngegampangin masalah)

      DAN….

      Karena apa yang dia pelajari adalah CERMINAN dari apa yang SAYA LAKUKAN… (hussshhh, setan, pergi dulu… pergi…pergi… lagi mo ngomong serius nich… πŸ™‚ ), maka list ini pada akhirnya juga akan jadi list apa yang harus saya rubah dalam diri saya tentunya.

      Wahhhh, baru sadar…. SAYA tiba2 jadi banyak Pe Er… 😦

      Advertisements
      1. iya deh gw pergi dulu…. *setan yang baik, penurut pula*

      2. wah wise sekali πŸ™‚
        btw beruntung tuh anaknya punya mama,yang punya cita-cita semulia mbak sill hehehe.

      3. Salam kenal dulu….Kebetulan saya seneng banget topik ‘seputar anak’. Pengin sharing dikit ya;

        1-4, Memang harus begitu bukan ?
        5 + 6, Setuju. sabar = mutlak. Idealnya diberi contoh
        7, Setuju. Lebih asyik ngliat yg sdh kita dapet ketimbang ngejer yg kita belum punya.
        8+9, no komen
        10, Kalo maksudnya kreatifitas, Setuju buanget
        11. Yes
        12 – 14, Betul. Setimbang Mind, Body & Spirit, dijamin gak akan pernah sakit, ever !
        15-17, No Komen
        18, Penting sekali
        19, Gagal = Guru yang sangat baik
        20, Luar biasa. Mau bukti = smiling general, Soeharto. Suka atau tidak yg membuat dia ‘kuat’ adalah senyum, selain cerdas. Bukan ‘sakti & dukun’
        21 – 22, Fine !
        23, Penting sekali, latihan dari yg paling mudah. Manfaatnya luar biasa. Ini tentang Vision, guidelines perjalanan hidup.
        24, Peting sekali. Latihan dari yg paling mudah
        25. Ini achievement setiap orang, ongkosnya muahal banget.

        Mudah-mudahan tidak mengganggu, terima kasih

      4. betul bu. betul. πŸ™‚

      5. ternyata jd orang tua beneran itu susah ya.. ;p
        nanti saya suruh “anak” saya baca postingan ini..
        tp ya mba’ sil dr yg saya baca di blog ini kan pribadinya menyenangkan, nah anaknya otomatis menyenangkan jg donk ah.. hehe..

      6. Waaa banyak sekaliii….
        Jadi orang tua itu ribet yaa, jadi anak juga pusing ngikutin mau ortu hi hi.. :mrgreen:

      7. mbak udah punya anak kan?

      8. 😐
        kalo misal ada formulir buat jadi anak, sayah bakal nanya : “ada penataran P4 juga ndak?”

      9. @biho:…

        hush…hush… perginya rada jauhan yach… πŸ˜€

        @talkwithme:…

        namanya juga cita2… pasti muluk2, tapi pelaksanaannya mah…. butuh kerja keras… secara yang mesti ngasih contoh adalah DIRI SENDIRI, hehehe…

        @baratayudha:…

        salam kenal juga Pak Baratayudha… makasih sharingnya. Enggak kok pak, enggak ganggu sama sekali… Saya senang malah… πŸ˜€

        @Paman Tyo:…

        makasih…makasih… πŸ™‚

        @bawWs:…

        moga-moga mbak πŸ™‚ … Tapi anak khan terbentuk karakternya dari dua pribadi yang berbeda… otomatis karakternya juga bisa aja ngikut salah satunya. ATAUUUUU… malah BERBEDA sama sekali dengan keduanya, KALO SALAH GAUL,…. Ya, seperti KAKAK SAYA itu dech, ahakahakahakhak… πŸ˜€

        @Sarah:…

        hehehe, waktu nyusun list itu juga gue mikir gitu… GILEEE, ntar anak gue modar gak nich diajarin segini banyak….

        PADAHALLLL, langsung sadar… YA OLOHHHH, untuk ngajarin itu khan GUE DULU YANG HARUS BERLAKU SEPERTI ITU… karena sekali lagi… My daughers always MIRRORING my SELF 😦

        Wahhhh, sarah mengingatkan ajah. Jadi nyesel bikin list panjang2, hehehe… πŸ˜‰

        @aRul:…

        udah,… cewek semata wayang yang kelakuannya manissss banget, hakahkahakahakhak…. Buah emang jatuh gak jauh2 dari pohonnya sih… (sapa mo minjam ember buat muntah?… ini saya punya banyak πŸ˜‰ )
        *adhijickadhijkadhijick* (duh, sapa sich yang nampar I ???)

        @tikabanget:…

        Ada tik, malah ada OPSPEK-nya segala, AHAKAHAKAHAKAHAKAHAKAHAKAHAK…. lucu banget… πŸ˜€

        @Totok Sugianto:…

        ohhh, boleh banget mas. (Mas gak nyesel ngambil contoh dari orang stupid dan silly kayak saya??… ntar anaknya kayak saya loh mas…. ntar bininya cuma bisa ngurut dada sambil nyebut… “ASTAGAFIRULLAHHH, mas, ngambil contekan dari mana sich mas?… anak kita nurut sapa sich?… kok kelakuannya bia kayak gitu?”

        ahakahakhakahakahkak… πŸ™‚

      10. saya boleh ambil ya mbak? buat renungan saya untuk mendidik bidadari kecil saya πŸ˜€

      11. weleeeehh…byk betul listnya..pusiiing ga sih anaknya??ahahaha…tp kynya selama diasuh dgn kasih sayang tulus sehingga tercipta chemistry antara ibu dan anak mah..semua kriteria diatas bisa terpenuhi.. πŸ˜‰

      12. perubahan berarti mulai dari diri sendiri yak mba ?? wah kudu banyak ceklist ini

      13. Setuju banget Mba, ngajarin anak emang gampang-gampang susah, sebagaimanapun idealisnya teori dan harapan kita, tapi jika kita ga bisa jadi teladan buat mereka, rasanya hasilnya mendekati nonsen, karena kenyataannya anak lebih banyak belajar dari lingkungan bukan dari buku πŸ™‚
        Rabbi habli minas sholihin. Amin.

      14. [huakakaka… ketawa ngakak lihat arul sama tika dah datang duluan ke sini…]

        kalo masalah mendidik anak dengan role model itu, memang begitulah caranya… kasih contoh, jangan cuma disuruh…

        bagaimanapun anak adalah pribadi independen yang berada di luar diri kita. dia punya kehendak sendiri dan kita harus menghormati itu..

        ehem… punya anak cewek yang manis, apa ndak dag dig dug ya… [parabuaya siap menerkam] huekekeke…

      15. Sebagai sesama perempuan beranak 1 (dan cewek pula) dilarang saling mendahului, ini bener mengingatkan saya juga bahwa PeeR emang byk sebagai ibu. dan bener2 mengingatkan saya kalo anak itu cerminan kita juga, saya setujuh ama listnya. Ahh semoga anak saya besok bisa jadi yang terbaik untuk dirinya. Mamanya harus banyak belajar juga nihh.. thx sista *peluk-peluk*

        bedewe, nonton kisah hidup cincha g tadi siang???

      16. @theloebizz:… *meringis*… iya juga sich… lama-lama anaknya nyesel jadi anak perempuan ini… PR-nya banyak banget!!!, hakahakhakahakahkak…

        Nah, Soal Chemistry mah udah pasti ada, the problem is… KALO mamahnya gak benar… yang ditransfer pada proses CHEMISTRY tersebut ya yang gak bener juga….

        So… Teteup, list diatas mah kudu dijalanin ama mamahnya dulu biar chemistry-nya nyampe ke anaknya juga…. jadi anak juga gak merasa di doktrin

        ehhhh, ngomong2 kita lagi belajar KIMIA yach???, hahaha… makasih yach udah mampir… πŸ™‚

        @supri:… iya… nah bener khan???… *mulai berpikir untuk mengurangi list*… hakahakhakahak

        @nenyok:… setujuh… (sedelapan…sesembilan… sesepuluh… eittttt, gak kena… (ada yang nimpuk soalnya πŸ˜‰ )

        @ocha:… yaaaa… sayangnnya enggak… saya nonton yang sapa tuh, nikita willy? yang masih 14 thn tapi dah mulai pacaran… waktu ditanya, dia jawab… “Ihhhh, saya khan masih teenegers”… duhhh, gemes liatnya…

        ihhh, ocha meluk-meluk… mosok jeruk makan jeruk… kabur ahhh… (saya khan juga masih teenegers…. hakhkhakahakhakhak)

      17. Aduuh gw ga yakin mo punya anak deh kalo role modelnya kayak gw gini, secara manusia ga jelas gini bow..

      18. @stey:… masaoloh stey… BACA THE SECRET dech… elo tuch manusia yang jelas… emang lo hantu… gak jelas??? hakahkahakhakhakak…

      19. menarik juga…
        nice thread..

        Beberapa waktu yang lalu, gue mikir kalo ngedidik anak sepertinya gak susah yah… Soalnya terkesan “Do as I say, not as I do..”

        Tapi Bu Sil bener juga… Ngebikin kita aware kalo Orangtua harusnya jadi role model…
        Kalo ngga, ya percuma dan ngga efektif nantinya..

        Hwaduuhh..
        Susah juga yah mendidik anak dengan cara yang bener..

        *ayooo.. semangat buat para calon bapak..*

      20. @krameRo:… nah, ini salah satu contoh generasi muda yang bener!!!… hehehe… bisa menangkap makna positif dari pengalaman hidup orang lain…

        Always be positif yach. Salam kenal… please call me mbak sil ajah… kalo Ibu… ntar nyaru ama nyokap gue, hahahahaha…

        *meluncur ke TKP* ehhh, ternyata situ pengantin baru yach… wah selamat… selamat…. semoga jadi bapak dan ibu yang baik yach… Jangan lupa untuk selalu menghadirkan “DIA” dalam setiap pertengkaran… karena pertengkaran yang sehat itu juga bunga2 pernikahan kok… Asal ada “DIA” yang kita jadiin wasitnya… Semua pasti akan berakhir baik.

        salam untuk Istrinya yach… πŸ™‚

      21. heh he…. nggaya dak mau dipanggil ibu πŸ˜€

      22. @ kramero :
        hehhhh..!!! si riyo kesiniii..!!
        baca cara didik anak apa mo baca yang hot hot, yo?!
        **ngakak**

      23. @Biho:… ya iyalah, masak saingan ama nyokap gue… kalo manggil2 ibu.,.. ntar nyokap gue dateng… bubarrrrr semua, hakahkahakahkahakahkak… (dan berakhir dengan gue dipentung2 pake gilingan roti karena ngajarin orang yang gak benar….)

        *segera baca mantra buat nyibukin nyokap biar gak buka2 laptop* πŸ™‚

        @Tikabanget:… loh, riyo bukan anak baik2 toh yo???… tapi sepertinya dia peduli sekali loh pada pendidikan anak… kalo gak peduli… pasti gak baca dan komen di posting ini (tenang Riyo… gue belain… hehehe)

        Coba tik, bisa mendiskripsikan riyo dengan jelas???

        (wakakakakakakakakak…. buntut2nya gak enak)

      24. wuihh
        no1…ngga..
        .
        .
        .
        .
        .
        no 25…jg ngga
        PR ku banyak juga nehh
        bantuinnnnnnnn

      25. @ega:… wah, perkumpulannya dimana sich jeung… kakak saya pasti salah satu anggota genk-nya… karna dia juga rada2 sama ama situ kalo gitu…. wkakakakakakak… πŸ™‚

      26. susah juga jadi orang tua, berarti besok-besok kalo mau nasehatin anak kudu bawa catetan posting ini hehehe

      27. Apel tidak akan jatuh jauh dari pohonnya..

      28. Huehehehehe.. Kopas aaaaah..

        Harus siap-siap berubah dari sekarang sebelum Savio mulai bisa mencontoh.. πŸ˜›

      29. tips yang menarik…PR yang berat. kadang anak kita dengan polosnya malah mengingatkan kita…hihihihi…kok papa begitu sih…kok mama begitu sih…

      Leave a Reply

      Fill in your details below or click an icon to log in:

      WordPress.com Logo

      You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

      Twitter picture

      You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

      Facebook photo

      You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

      Google+ photo

      You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

      Connecting to %s

      %d bloggers like this: